Home Headline News Alex Imbau Orangtua Tidak Risaukan Biaya

Alex Imbau Orangtua Tidak Risaukan Biaya

0

JAKARTA, PE – Perhatian Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel), H Alex Noerdin terhadap masyarakatnya memang tak perlu diragukan lagi. Buktinya saat tahu terjadi musibah robohnya selasar Tower 2 Gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Kebayoran Baru yang menimpa puluhan mahasiswa Universitas Bina Darma (UBD) Palembang, orang nomor satu Sumsel itupun langsung menjenguk para korban, Selasa (16/1).

Bahkan untuk memastikan kondisi para korban dan juga memastikan penanganan berjalan baik, Sang Pelopor Berobat Gratis itu langsung menyambangi 18 korban yang tengah dirawat di Mochtar Riady Comprehensive Cancer Centre (MRCCC) Siloam Hospitals Semanggi yang berada di Jalan Garnisun Dalam Kav 2-3, Karet Semanggi, Jakarta Selatan.

Mantan bupati Musi Banyuasin (Muba) dua periode itu menunjukkan betapa pedulinya pimpinan terhadap rakyatnya. Satu per satu korban yang tengah dirawat di ruang inap lantai 30 tersebut dihampiri oleh Gubernur Alex. Di sana, Alex langsung menanyakan kabar para korban dan juga berbincang-bincang bersama keluarga korban.

Tak sampai di sana, suami Hj Eliza ini terus melanjutkan dengan menjenguk ke Rumah Sakit Jakarta yang lokasinya tak jauh dari MRCCC Siloam Hospitals Semanggi untuk mengecek 17 korban lainnya yang dirawat di rumah sakit tersebut.

Usai dari dua rumah sakit itu, Gubernur Alex meneruskan dengan mengunjungi Rumah Sakit Angkatan Laut (RSAL) Dr Mintohardjo yang berlokasi di Jalan Bendungan Hilir, Jakarta. Di sini, sebanyak 16 korban disambangi Sang Pelopor Sekolah Gratis itu.

Alhamdulillah, semuanya sudah dalam kondisi sadar. Tadi juga sempat ngobrol-ngobrol, malahan tadi ada yang lebih segar daripada keluarga yang menjaganya,” kata Alex sumringah.

Menurut Alex, memang untuk kondisi persisnya, tiap korban berbeda-beda. Misal saja, ada korban yang mengalami luka patah tulang di bagian tangan, lalu di pinggang dan paha, serta lainnya. Meski begitu, sejauh ini kondisi seluruh korban sudah lebih baik dari sebelumnya.

Alex juga mengaku sengaja datang ke tiga rumah sakit sekaligus ini untuk memberi dukungan moril kepada para korban. Bahkan, dia berpesan kepada para orangtua korban untuk bersabar dan tidak perlu memikirkan masalah biaya pengobatan.

“Ini ditangani secara baik. Orangtua sudah hampir tiba semua dan masih ada yang dalam perjalanan menuju ke Jakarta. Orangtua tak perlu memikirkan biaya, BEI siap menanggung semuanya,” ungkap Alex.

Jika BEI nanti masih tak sanggup membiayai pengobatannya, lanjut Alex, pihak UBD siap membantunya. Selain itu, dia juga menghimbau para keluarga korban jangan mencoba alternatif-alternatif lain, artinya serahkan seluruh penanganan kepada dokter.

“Tetapi kalau pun pihak BEI dan Universitas Bina Darma Palembang tidak mau membantu Pemprov Sumsel siap menanggungnya. Istilah kami di Palembang, jadi balik bandar,” pungkas Alex tersenyum lebar.

Diberitakan sebelumnya, selasar balkon Gedung BEI di SCBD, Jakarta Selatan, Senin (15/1) roboh. Alhasil atas robohnya gedung tersebut membuat beberapa warga menjadi korban.

Gemuruh runtuhan plafon balkon membuat panik warga yang berada di sana. Warga berlarian keluar dari gedung. Kejadian terjadi sekitar pukul 12.10 WIB. Arnold (30), salah seorang saksi mata mengatakan bangunan roboh membuat warga takut.

Pria berambut cepak itu mengutarakan bangunan yang roboh dikira adalah sebuah bom. Namun, ternyata plafon balkon di lantai 1 yang runtuh. Puluhan korban tampak digotong keluar gedung. Mereka dibopong dan bergeletakan di rerumputan. “Warga panik semua. Pada digotong-gotongin keluar,” tutur dia. BET/RIL

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here