Home Palembang Bangunan Tak Ada Apar dan Hydran Siap-siap Disanksi

Bangunan Tak Ada Apar dan Hydran Siap-siap Disanksi

0
Pemeriksaan Apar dan Hydran di Hotel Harper Palembang, Senin (25/11).

PALEMBANG.PE- Pemilik bangunan yang tidak memiliki alat pemadam api ringan (Apar) bakal dikenai sanksi kurungan dan denda Rp50 juta. Sebab, Dinas Penanggulangan Bencana dan Pemadam Kebakaran (DPB-PK) Kota Palembang menyatakan sudah beberapa kali memberikan Surat Peringatan (SP).

Kepala Dinas Penanggulangan Bencana dan Pemadam Kebakaran (DPB-PK) Kota Palembang Decky Lengardi Tatung mengatakan, pihaknya menyiapkan tim yang ditugaskan untuk mengecek kesiapan alat pemadam kebakaran. Jika ditemukan bangunan baik hotel, tempat hiburan, gudang dan pabrik mengabaikan kewajiban itu, maka akan dikenakan sanksi.

“Sejauh ini hanya sampai surat peringatan saja. Jika melanggar dikenakan sanksi sesuai dengan peraturan daerah 31/2011,” katanya di sela pemeriksaan Apar dan Hydran di Hotel Harper Palembang, Senin (25/11).

Sanksi yang menanti pemilik gedung yang mengabaikan hal tersebut, sesuai dengan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 31 tahun 2011, berupa kurungan tiga bulan dan denda Rp50 juta. Itu berlaku bagi semua bangunan, seperti hotel dan restoran, termasuk di kantor-kantor pemerintahan.

“Kita ada tim yang akan rutin melakukan pengecekan setiap waktu ke seluruh tempat usaha, termasuk kantor-kantor. Bagi yang tidak menaati aturan dan melunasi retribusi, maka ada sanksi,” katanya.

Untuk standarnya sendiri, bangunan dengan luas 1000 meter persegi dan tinggi gedung minimal empat lantai, wajib memiliki hydrant. Selain itu, sesuai standar ada tiga jenis alat pemadam yang harus dilengkapi, yakni electric pump, jockey pump dan diesel pump.

“Bangunan dengan luas 1 hektar wajib memiliki 4-5 hydran dan setiap 20 meter disiapkan Apar,” ucapnya.

Ia mengatakan, pihaknya melakukan pemeriksaan isi tabung Apar secara rutin, minimal enam bulan sekali di semua bangunan. Terutama fasilitas publik. Sehingga ketika ada insiden dapat langsung diantisipasi dengan cepat agar api tidak sampai meluas.

“Pengecekan isi tabung alat pemadaman ini harus dilakukan demi keselamatan bangunan,” katanya.

Selain mengecek Apar, pihaknya juga mengecek ketersediaan Hydran dan Sprinkler. Menurutnya, sejauh ini beberapa bangunan yang disidak hampir memenuhi standar proteksi kebakaran yang cukup baik. Hanya saja perlu adanya perawatan dan pengetahuan untuk penggunakan alat pemadam tersebut.

“Kelengkapan alat sudah cukup baik, selebihnya kami akan memberikan saran dan masukan serta penertiban,” katanya.

Sementara itu, Engineering Hotel Harper Palembang, Daud mengatakan, pemeriksaan Hydran dilakukan selama enam bulan sekali. Sedangkan Apar dan pompa setiap bulan.

“Sebelumnya, dinas terkait juga melakukan inspeksi dan training untuk kesiapan alat pemadam kebakaran kita,” katanya. CIT

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here